Entry: Ingatan Kebahagiaan, pt.1 Tuesday, February 14, 2006



Senin pagi minggu lalu. Aku bangun tidur dan pertanyaan pertamaku adalah, jam berapa sekarang. HP yang tergeletak di kiri kepalaku langsung kuambil; ternyata ada sebuah pesan pendek yang masuk jam 9 tadi.

 

"Hari ini ultah Pram ke-81 di TIM, acara-acaranya mulai jam 11. Datang yo.."

 

Pengirimnya seorang teman yang sudah agak lama tidak bertemu. Dengan mata yang masih kriyip-kriyip, aku menyimpan pesan singkat itu dalam inbox, dan mengecek waktu. Ternyata saat aku bangun sudah sekitar jam 10 pagi.

 

Disgusting habit, sebenarnya, bangun di jam segini. Tapi minggu ini aku sedang dalam masa 'libur', tulisanku minggu ini turun, kataku membenarkan dalam hati. Mungkin bisa datang ke acara itu. Tapi masa nggak ke kantor sama sekali dan nongkrong terus dari pagi di situ, lha kok tidak produktif sekali…

 

Sambil turun tangga, aku membalas pesan singkat si teman:

 

"Lha kok saka isuk2 to, mas? Acaranya ada apa aja?"

 

"Paginya pembukaan pameran, malamnya dialog. Datang ya.."

 

"Malamnya jam berapa? Biar aku bisa siap-siap berangkat dari Kedoya."

 

"Selesainya jam setengah sebelas.."

 

Lha, piye to? Aku kan maksudnya nanya mulainya. Tapi ya sudah, setidaknya sampailah di sana sebelum jam setengah sebelas. Sebenernya mau aku tegesin lagi ke si temen, tapi dia sering punya pulsa terbatas. Ya wislah…

 

* * *

 

Sorenya, setelah berhasil membajak seorang temen dari rapat mingguan kompartemennya, aku berangkat ke TIM. Dari kantor jam 19.30. Hm..kayaknya bakal sampe di sana jam 21.30 deh. Dan ternyata, bener.

 

Dan nggak nyangka, dua jam perjalanan itu bener-bener nyiksa ya, walaupun sudah diperkirakan. Sampe omongan udah garing, berantem dua kali sama date for the night, baikan lagi, dan akhirnya ngantuk, beluum sampe juga.

 

Ketika sampe, aku cuma ngerasa seneng aja, pantat nggak didudukin lagi. Terus sempet ketemu temen lain yang njualin buku di acara itu, dan udah nentengin traveling bag yang isinya buku-buku jualannya. Sempet aku minta bukain buku-bukunya, tapi nggak ada yang menarik, dan aku juga kan lagi menyusutkan jumlah buku yang dibeli bulan ini. Akhirnya pisahlah sama si pedagang buku sebelum dia ngundang ke pementasan teaternya tanggal 7 bulan depan. Dan oh ya, dia bertanya tentang si cerita lama.

 

"Lho, kenapa nggak bareng lagi sama dia?" tanya si pedagang buku.

"Errm…aku harus njawab apa nih?" aku nanya ke 'date for the night'.

"Soalnya si itu-nya lagi sibuk," jawab date for the night. Aduh, pahlawanku. 

 

Sampe Teater Kecil, tempat yang pertama kita cari, tentu aja toilet. Dan sekeluarnya dari toilet, mau masuk, tapi harus nungguin date for the night, terus…mata tiba-tiba jatuh ke sepatu seorang sosok. Dan celana jinsnya yang potongannya baggy.

 

Otomatis aku ngeliat ke atas, terus ke bawah lagi, ke atas, ke kaki lagi, dan pas mata lagi di kaki, aku baru sadar. "Lho, tadi orang itu mukanya gimana sih?" Akhirnya mata bergerak lagi ke atas. Aih, ternyata 'rebound-guy-who-reject-me'.

 

Kaget, aku cuma bisa nunjuk ke arahnya, melambaikan tangan kecil, terus senyum. Sementara dia yang lagi nelpon, juga terbelalak kaget, terus senyum terpaksa tapi tetep manis (dasar Mr.Etiquette!), sebelum akhirnya menutup matanya, rada memalingkan wajah, dan bibirnya bergerak seiring kata 'Aduh'.

 

Di saat itu, untung date for the night keluar dari kamar mandi (Bukannya aku yang seringnya lama di toilet ya?), aku 'njemput' dia, terus meng-update dengan situasi, dan kita dengan belagak cuek masuk ke ruang teaternya. Happily, buat aku.. kok ya aku nggak care lagi ya ama 'rebound-guy..' setelah itu.

 

Aku dan date for the night langsung cari posisi di belakang, tapi..pengen foto-foto juga, mumpung bawa kamera. Akhirnya aku bergerak rada ke depan sambil ngeluarin kamera. Tapi masa ngandelin zoom aja sih? Kan menurut sebuah kutipan yang aku baca di kaos seorang fotografer kantor, "if you think your picture is not good enough, then you're not close enough." Ambil resiko, ambil resiko, ayo berani ke depan. Sadly, aku emang sepenakut itu.

 

Pas aku berbalik, mau ngajakin date for the night ikutan maju, malah kuaget setengah mati. 'Rebound-guy..' ada di belakangku, tersenyum, dan bertanya.

 

"Lho, dateng sendiri?"

"Enggak, ama temen."

"Liputan apa…"

"Dateng-dateng aja"

 

And honestly, aku lupa apa aku ama dia punya longer conversation, atau jawaban tepatku apa. Lebih leganya lagi sih, karena I don't care.

 

Akhirnya ke depan sendirian, ketemu fotografer kantor. Ngobrol-ngobrol, dia nginceng kamera, aku ikut. Liat hasil foto-fotonya dia, terus berusaha mbuat yang sama. Sementara aku udah ngerasa dapet yang lumayan keren (tapi terus terhenti gara-gara battery low. Raniii, kamu nggak nge-charge kan abis dipake kawinannya Ikrar?), si fotografer kantor berkomentar, "Waduh, fotoku jik elek-elek iki lho…"

 

Ternyata malem itu, sumpahku untuk tidak berbelanja buku gagal oy. Ada satu stand yang nggelar buku-buku 50 % off. Ada 'Second Sex' edisi Indonesia, terus ada 'Il Postino' terjemahan akubaca, terus ada beberapa buku lainlah. Tapi, sekuat-kuatnya nahan, ternyata aku tetep nggak bisa ngelepasin 'Hadji Murat'-nya Tolstoy terbitan Bentang. CMIIW, kayaknya udah susah ya nyari di toko buku? Dan akhirnya, keluarlah 15 ribu.

 

Acara bubar, hang out2 dulu, coffee and cigarettes never absent. Terus membahas lebih lanjut tentang 'rebound-guy..'

 

Aku: ih seneng deh, ngeliat dia yang kayak annoyed ngeliat aku. Dan akunya yang cool-cool aja ngadepin dia.

 

Date: ah, enggak lagi… aku kan tadi berdiri di belakangnya dia. Pas yang elu maju ngeluarin kamera itu, dia kan asalnya di belakangku, terus ikut maju ngedeketin elu. Pokoknya tinggal elu balik badan aja deh, pasti ngobrol. Orang asalnya aku ngira dia mau nyapa kamu kok. Anaknya aja tuh, yang pengen disapa duluan.

 

Aku: hahahhaa. Serius? Well, walopun nggak bener sih, tetep cerita yang bagus buat malem yang asik lah.

 

Yang lebih asik lagi dari incident itu sih sebenernya…karena aku udah berharap banget punya kesempatan kayak gitu. Aku dan 'rebound-guy..' ketemu pas liputan or something, dianya, dengan GR yang pol mengira aku bakal nemplokin, tapi ternyata akunya yang bisa have fun sibuk-sibuk sendiri.

 

And, it happens.

Atau, ya setidaknya 'terjadi' dalam versi cerita yang akan aku ulang terus-menerus, scenario itu terjadi. Jarang-jarang nih ada kemenangan kecil kayak gini.

 

(Tapi aku tetep ngerasa: gilaaa, hidupku pathetic banget yah..)

   0 comments

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments