Entry: Ketagihan Ih Tuesday, September 19, 2006



Seminggu yang lalu baru aja selesai mengkatalog dan mengatur secara alfabetis buku-buku di kamar. Setelah mengenal dan mengidentifikasi satu per satu apa aja yang udah aku miliki, aku membuat janji pada diri sendiri bahwa tidak akan ada lagi gila-gilaan membeli buku dalam 2 tahun ke depan. Stok buku-ku sudah mencukupi, bahkan malah lebih, untuk kurun waktu tersebut.

Nah, seorang teman kantor memberi tahu, ada sale lagi di QB Jalan Sunda, sampe 70 persen. Pas menerima berita itu juga tidak terasa kepanikan. Pun tidak langsung bergegas hari itu juga menuju tempat yang dituju. Komentarnya juga cuman, dalam hati: "Kasian banget ya QB, kayaknya pada mau tutup semua ya?"

Nah, hari Sabtunya, asalnya diajak ke Bandung. Cuman karena aku males berangkat hari Jumat, sementara hari Sabtu siang sudah mau pulang, ngerasa tanggung aja, jadi nggak niat jalan sama sekali lah. Sabtu itu akhirnya aku ke QB. Udah siang pula, jam dua-an mungkin dari rumah. Sampai sana sih udah jam 4-an, dan penuuuuhhh banget. Pas aku dateng pun udah ada banyak orang ke luar dengan tas-tas plastik yang isinya banyak-banyak.

Browsing-browsing juga nggak nyaman banget dan pesimis nemuin buku yang bakal aku senengin. Ah, malah lebih bagus lah. Duit kan nggak banyak ke luar gitu. Menganggarkan pun maksimal 200 aja lah, walopun 300 juga masih tolerable. Tapi ternyata nemu F. Scott Fitzgerald yang "The Beautiful and the Damned", nyari yang Tender is the Night udah nggak ada. Terus nemu "The Grass Harp"-nya Truman Capote, terus Collected Stories-nya Eudora Welty (yay!), dan mulai deh...satu penemuan berlanjut ke temuan-temuan lain. Sampai akhirnya, lho kok berat banget ya tas belanjaannya? Dan, waduh...kok banyak banget?

Akhirnya, balik dulu ke tas, ngambil bolpen ama kertas buat itung-itungan, nyari pojokan yang agak sepi dan mulai menghitung. *Menarik nafas tajam* Duh, yakin nih mo ngambil segini?

Oke, bongkar-bongkar dulu, pilih, pilih, pilih, kira-kira yang kurang penting mana yaa. Dan di titik inilah aku menyalahkan keberadaan kartu kredit. Karena kartu kredit itulah aku merasa aku mampu membayar semua itu. Dan, oke, oke, oke, dengan pusing dan agak gugup--karena belum pernah memakai kartu kredit sebelumnya, gimana kalau ditolak coba? Aku kan nggak bisa berpisah dengan buku-buku ini lagi...--aku berjalan menuju kasir.

Glek, sampe malu sendiri ngeliat print-print-an bonnya deh. Tapi, ya sudahlah, damage is done. All you can do is just read it, toch?

Dan aduh, sumpah deh, hari itu belagak sok kaya banget. Abis gitu kan tersadar, seharian belum makan. Akhirnya makan deh di lantai atas, yaitu...bakmi GM. Pulangnya, pengen naik taksi sih, karena berat juga mbawa bukunya dan nggak pengen kepergok sama Rani dan mama, takut mereka udah pulang duluan gitu. Ya sudahlah, akhirnya nyetop Ekspres, taksi credible yang bertarif lama lah.

Oke, anyway, satu pemikiran: pas ngeliat tumpukan buku yang udah dibeli dan rencana-rencana akhir pekan untuk membacanya, aku sempet bilang ke diri sendiri;  Nari, you do plan to have a life, right? Social life? Meeting people, etc?

Sekarang, dari tumpukan yang beli kemarin, lagi mbaca 'Kate Remembered', biografinya Katharine Hepburn, sama dari sebelumnya beli 'Wide Sargasso Sea', karena itu berhubungan ama 'Jane Eyre' yang udah berhasil diselesaiin dalam seminggu lebih dikit (hore!).

   1 comments

dina
July 10, 2009   11:49 AM PDT
 
mbak, aku juga punya 'masalah' yang sama dng mbak ni. ehem, pertama perkenalan diri dulu. aku dina, udah jadi silent reader blog ini for quite a while. dan, aku masih kuliah, tapi bener-bener ga bisa deh menahan diri buat beli BUKU. apalagi kalo sale, secondahand (jadi harganya miring bgd), dan blablabla lainnya. aaargh! and yeah i do still wish to have a social life, too. jadi semacam kalo aku pergi biasanya aku bawa buku di tas, macem satu atau dua. walaupun ga kebaca tapi membawanya itu udah mengurangi the insecure feeling karena udah beli buku banyak-banyak! :p

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments