Entry: Auntie Mame Tuesday, August 22, 2006



Proses nge-hardcover-in buku-buku lama di fotokopian deket rumah akhirnya berhasil sukses. Pas hari Senin, sebenernya datang cuman mau nanya2 aja, udah selesai belum. Nggak berharap udah langsung selesai. Tapi ternyata udah langsung ngeliat tumpukan 8 buku, lengkap dengan pita pembatas warna merahnya (yang sebenernya nggak aku minta, jadi aku seneng banget ngeliat ke-sensitifan si mas-mas fotokopian akan kebutuhan pembaca buku).

Dan, hasilnya, kemarin malam selesai mbaca 'Auntie Mame'. Buku ringan tentang seorang tante eksentrik yang harus mengasuh anak laki-laki kakaknya, dari si anak kecil sampai dewasa. Ya situasi-situasi konyol akibat pertemuan seorang anak kecil yang dewasa dan orang dewasa dengan jiwa anak-anak di hatinya sering muncul, tapi nggak klise. Adegan-adegan dan dialognya hidup banget, sampai aku bisa membayangkan tipe film adaptasi buku ini pasti jadi screwball comedy.

Legaaaa banget rasanya bisa melihat halaman akhir sebuah buku. That's the thing I rarely do in the last month. Seringnya stuck di tengah, karena ngerasa sok tau udah bisa mbaca polanya, terus jadi bosen sendiri, sebelum akhirnya memulai sesuatu yang baru lagi.

Nah, sebenernya aku mau ngelanjutin dengan 'Brideshead Revisited', karena di belakangnya ditulis tentang buku ini yang juga nyebutin tentang keberadaan keluarga eksentrik. Maksudnya agak nyambung gitu, satu anggota keluarga eksentrik (Mame) ke keluarga eksentrik lain. Tapi ternyata kok topiknya jadi agak berat. Eh, jadi membuka-buka buku lain. Dan malah keterusan mbaca beberapa halaman 'Catch-22' yang lebih mengalir.

Okelah, let's settle for this one first.

Walopun agak khawatir, karena kondisi bukunya yang udah agak-agak tua juga. Tapi lagi keabisan duit buat nge-hardcover-in lagi euy.

   0 comments

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments